Sumber Air Bah Nabi Nuh?

Dalam agama Islam, Nuh merupakan salah satu dari lima nabi penting (Ulul Azmi). Ia diperintah untuk mengingatkan kaumnya agar menyembah Allah yang saat itu menganut paganisme dengan menyembah berhala-berhala Suwa’, Yaghuts, Ya’uq, dan Nashr. Dalam Al-Qur’an, Nuh diperintah selama 950 tahun. Referensi-Referensinya tentang Nuh dalam al-Qur’an bertebaran di seluruh kitab.

Analisis gelombang seismik mengungkap adanya “lautan” pada kedalaman 643 kilometer dari permukaan Bumi.

Jangan berpikir lautan tersebut sama seperti samudra di permukaan Bumi sebab air jauh di bawah permukaan Bumi itu tidak dalam bentuk cair, tetapi berikatan dengan mineral.

Temuan ini memicu dugaan bahwa proses yang terjadi pada bagian tas mantel Bumi dan yang terkait dengan aktivitas kegunungapian juga terjadi di bagian dalam.

“Ini adalah gambaran baru struktur dari bagian Bumi tersebut,” kata Brandon Schmandt, pakar geofisika dari University of Mexico yang terlibat penelitian, seperti dikutip New York Times, Senin (16/6).

Hasil riset ini juga menguatkan dugaan bahwa air yang terdapat di permukaan Bumi berasal dari dalam, bukan datang dari komet di luar angkasa yang jatuh ke Bumi.

Semula, air berikatan dengan mineral di dalam Bumi pada kedalaman 2.896 kilometer antara inti dan kerak. Air lalu perlahan kehilangan gas dan akhirnya mencapai permukaan.

Untuk mengungkap adanya air di kedalaman Bumi, Schmandt dan rekannya mempelajari wilayah mantel Bumi yang disebut zona transisi, pada kedalaman 482 – 708 kilometer.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *