Pasien Tanpa Makanan di Rumah Sakit Syifa Gaza City

Gaza City 7/11/14. Pertama kali, 1200 orang pasien tanpa makanan di Rumah Sakit Syifa Gaza City, himabuan bagi NGO Indonesia dan Pemerintah.

Rabu sore waktu Gaza, manajemen radio suara palestina mendapat surat resmi yang disampaikan oleh kementrian kesehatan Palesstina di Gaza City, melalui juru biacara menkes Gaza dr. Asraf. Rumah sakit syifa adalah rumah sakit terbesar di Jalur Gaza juga Rumah Sakit pertama di bangun pada tahun 1942, baru kali ini mereka mengalami kondisi krisis yaitu 1200 orang pasien kekurangan makanan.
Perusahaan yang dulunya bekerja sama dengan manajemen Rumah Sakit, terpaksa gulung tikar karena pihak Rumah Sakit Syifa sedang kewalahan menutupi biaya konsumsi atau makanan sehari-hari bagi pasien yang di rawat di Rumah Sakit Syifa.
Kondisi yang dialami oleh pihak Rumah Sakit Syifa saat ini, kendala utama adalah semakin berkurangnya donasi yang mereka terima, di tambah lagi dengan kondisi pintu perbatasan Rafah yang hingga kini belum di buka. Untuk mencegah terjadi kekuarangan makanan kian berlanjut bagi pasien, maka mereka butuh dana untuk membeli bahan makanan bagi pasien, tentu bekerja sama dengan perusahaan penyuplai makanan bagi pasien di Rumah Sakit Syifa. Selain krisis makanan, mereka juga sedang mengalami krisis obat-obatan.
Dengan demikian, mereka menghimbau kepada Umat Islam serta NGO-NGO di dunia khususnya NGO Indonesia dan pemerintah Indonesia agar peduli akan nasib 1200 pasien yang sedang terancam kekurangan makanan, tegas Menkes Jalur Gaza Palestina.
Mohon di publish/di sebarkan, agar menjadi amal jariyah anda.

Abdillah Onim di Jalur Gaza
Telp line interaktif : +972 59 5226822 / SMS
Whatsapp : +972 59 2417418.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *