Kapan Terakhir Kali Traktir Orang Lain? (Bag II)

Sampai akhirnya saya bilang juga, “Pak Ali, saya sebenernya sedang bingung”. “Nah, akhirnya keluar juga. Ayo Ben, keluarin aja”, katanya. Jadi saya berceritalah panjang tentang bagaimana usaha saya bangkrut padahal saya sudah janji mau lamaran. Keluarlah semua kekhawatiran saya, masalah bagaimana mau mengurus keluarga dan sebagainya. Bahkan saya sempat bilang ,”apa saya batalkan dulu aja ya, Pak Ali?”. Pak Haji Ali tidak menjawab. Dia lalu menengok kiri-kanan, seperti mencari seseorang. Lalu dia memanggil dua orang santrinya, “Eh lu! Sini lu berdua!”. Dua santri berumur sedikit di atas saya itu datang, duduk di kanan kiri saya. Kita berkenalan, sayang saya sudah lupa nama dua santri itu.

Pak Haji Ali langsung bertanya ke salah seorang di antara mereka, “Apa kabar anak istri lu?”. Si Santri sambil ketawa khas betawi langsung menjawab,” Baik Pak Haji. Sehat semuanya, alhamdulillah”. “Anak lu ada yang mati, kagak?”, tanya Pak Ali. *Kakak ipar saya orang Betawi, jadi saya udah enggak kaget dengan cara bertanya akrab orang Betawi. Pertanyaan kayak begini bukan sesuatu yang tidak sopan, ini cara becanda orang Betawi tulen.* Si Santri sambil ketawa langsung menjawab, “Ah Pak Haji bisa aja. Alhamdulillah semuanya sehat. Bini juga sehat. Sekarang anak-anak saya udah mulai sekolah, Pak Haji”. Pak Ali nanya lagi, ”Elu masih narik angkot, kan?”. Dan dijawab,”Masih pak Haji”. Lalu sesudah itu Pak Haji Ali menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang sama pada santrinya yang satu lagi. Semua dijawab dengan santai khas orang Parung. Tapi santri kedua ini ternyata pekerjaannya serabutan. Kadang kerja kuli bangunan, kadang kerjaan-kerjaan lain. Keluarga dia? Sehat juga.

“Tuh, Ben. Dengerin gak? Mereka ini kerjaannya serabutan, anaknya udah lebih dari satu. Gak ada tuh yang mati kelaparan. Nah elu … lulusan ITB. Takut sama kawin? Yang bener aja …”. ‪#‎JLEB‬! Edasssss … berasa di-hook kanan kiri sama Manny Pacquiao. Saya terdiam .. hehehe … malu. Lalu dia meneruskan ,”Gue ngerti bahwa untuk setiap laki-laki, memutuskan untuk menikah itu adalah hal yang berat. Tapi lu salah mengerti. Ketika lu sudah nikah, istri dan anak-anak lu nanti memang menjadi tanggung jawab lu. TAPI mereka juga adalah makhluk. Ciptaan Allah. Semua rezeki mereka sudah dituliskan dan diurus oleh Allah. Anak-anak lu akan dateng ke dunia dengan membawa rejeki masing-masing. Lu yang harus mempersiapkan mereka, tapi pada akhirnya rejeki mah tetap tergantung dari Ridho Allah. Bukan elu”.

“Ngerti kagak, Ben?” pak Haji meyakinkan. Saya berusaha ngeles, “Tapi apa perlu secepat ini nikahnya, Pak Haji?”. Dia senyum, kayaknya dia udah biasa menghadapi orang-orang yang berusaha lari dari kenyataan. Dia lalu bertanya ,”Kapan terakhir kali lu nraktir makan orang lain, Ben?”. Nah Loh? Saya bingung, kenapa jadi nanyain traktiran begini? “Maksudnya, apa Pak Haji? Nraktir makan temen-temen gituh?”, tanya saya. “Iya, siapa aja lah”, katanya. “Errrr …. sebulan yang lalu mungkin. Kayaknya saya bayarin temen saya makan siang”, jawab saya sambil berusaha mengingat. “NAAH ITU DIA. Itu kenapa lu harus segera nikah”.‪#‎DanSayaPunBengong‬ . “Maksudnya gimana pak Haji?” dengan polos saya bertanya.

Pak Haji berumur 45 tahunan ini langsung antusias menjelaskan,” Jadi gini, Ben. Lu tahu kan kalau menikah itu separuh dari agama. Tau alasannya kenapa?”. Saya geleng-geleng. Dia meneruskan, “Nikah itu enggak boleh ditunda-tunda. Karena nikah itu mendekatkan diri lu sama surga. Tadi kan gue tanya sama lu kapan terakhir kali lu nraktir orang. Lu jawab sebulan yang lalu. Duh …. jarang banget lu nraktir orang lain”. Saya melongo. “Nih, dua santri gue. Saban hari mereka ngasih makan anak istrinya tiga kali sehari. Lu itung sendiri berapa orang yang dia traktir tiap hari? Lu pikir hanya karena ngasih makan anak istri itu adalah kewajiban suami, maka lu gak akan dapat pahala gituh? Menikah itu ladang amal, Ben. Pernah mikir ke sana, gak?”. 

Saya ngangguk-angguk. Betapa bodohnya saya, merasa bahwa semua tanggung jawab itu ada di tangan saya. Dan betapa sombongnya saya, merasa bahwa saya udah cukup amal. 

Dua jam di Pasir Putih adalah dua jam yang sangat mencerahkan. Beban saya terasa diangkat ke atas oleh tangan yang Maha Kuasa. Saya bulat tekad akan tetap melaksanakan pernikahan 4 bulan kemudian. Satu per satu masalah menuju pernikahan terpecahkan dalam bulan-bulan selanjutnya. Termasuk rejeki dadakan uang segepok hasil proyek yang terlupakan, yang tiba-tiba sampai ke tangan saya satu minggu sebelum resepsi pernikahan. Sekarang, kami sudah dipercaya nraktir 3 anak laki-laki: makan pagi, siang, dan malam -selama hampir 12 tahun. 

Miracles do happen after all. Ternyata memang ada kekuatan lain yang mengurus kita. 

Para Jomblo, segeralah menikah! Lebih seringlah nraktir orang lain.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *